Monthly Archives: November 2018

Biodata Rasuulullaah S.A.W.

Oleh: Heri Akhmadi, M.A.

Bertepatan dengan bulan maulid, bulan kelahiran manusia mulia yang pernah hadir ke dunia, Rasulullaah Muhammad SAW, saya posting artikel seputar sejarah Rasulullaah SAW. Artikel ini pada awalnya bukan merupakan tulisan saya. Saya memperolehnya dari grup sosial media WhatsApp, tanpa ada keterangan siapa penulisnya. Untuk sementara saya biarkan utuh sesuai aslinya, insyaAllah akan saya tambahkan dan edit sesuai dengan referensi dan pengetahuan yang saya punya. Selamat membaca…

BIODATA RASULULLAH S.A.W

๐Ÿ–Œ Nama : Muhammad bin Abdullah bin Abdul Muththalibs bin Hashim.

๐Ÿ–Œ Tarikh lahir : Subuh hari Isnin, 12 Rabiulawal bersamaan 20 April 571
Masehi (dikenali sebagai Tahun Gajah; karena peristiwa tentara bergajah
Abrahah yang menyerang kota Ka’bah)

๐Ÿ–Œ Tempat lahir : Di rumah Abu Thalib, Makkah Al-Mukarramah.
๐Ÿ–Œ Nama bapak : Abdullah bin Abdul Muththalib bin Hashim.
๐Ÿ–Œ Nama ibu : Aminah binti Wahab bin Abdu Manaf.
๐Ÿ–Œ Pengasuh pertama : Barakah Al-Habsyiyyah (digelar Ummu Aiman. Hamba perempuan bapak Rasulullah SAW).
๐Ÿ–Œ Ibu susu pertama : Thuwaibah (hamba perempuan Abu Lahab).
๐Ÿ–Œ Ibu susu kedua : Halimah binti Abu Zuaib As-Sa’diah (lebih dikenali Halimah As-Sa’diah, suaminya bernama Abu Kabsyah).

USIA 5 TAHUN

๐Ÿ’“ Peristiwa pembelahan dada Rasulullah SAW yang dilakukan oleh dua malaikat untuk mengeluarkan bahagian syaitan yang wujud di dalam hatinya.

USIA 6 TAHUN

๐Ÿ’“ Ibunya Aminah binti Wahab ditimpa sakit dan meninggal dunia di Al-Abwa ‘
(sebuah kampung yang terletak di antara Makkah dan Madinah, baginda dipelihara oleh Ummu Aiman (hamba perempuan bapak Rasulullah SAW)
dan dibiayai oleh datuknya Abdul Muththalib.

USIA 8 TAHUN

๐Ÿ’“ Datuknya, Abdul Muththalib pula meninggal dunia.
Baginda dipelihara pula oleh bapak saudaranya, Abu Thalib.

USIA 9 TAHUN (Setengah riwayat mengatakan pada usia 12 tahun).

๐Ÿ’“Bersama bapak saudaranya, Abu Thalib bermusafir ke Syam atas urusan
perniagaan.

๐Ÿ’“Di kota Busra, negeri Syam, seorang pendeta Nasrani bernama Bahira
(Buhaira) telah bertemu ketua-ketua rombongan untuk menceritakan tentang
pengutusan seorang nabi di kalangan bangsa Arab yang akan lahir pada masa
itu.

USIA 20 TAHUN

๐Ÿ’“Terlibat dalam peperangan Fijar. Ibnu Hisyam di dalam kitab ‘Sirah’, jilid1, halaman 184-187 menyatakan pada ketika itu usia Muhammad SAW ialah
14 atau 15 tahun. Baginda menyertai peperangan itu beberapa hari dan
berperanan mengumpulkan anak-anak panah sahaja.

๐Ÿ’“Menyaksikan ‘ perjanjian Al-Fudhul ‘ ; perjanjian damai untuk memberi
pertolongan kepada orang yang didzalimi di Makkah.

USIA 25 TAHUN

๐Ÿ’“Bermusafir kali kedua ke Syam atas urusan perniagaan barangan Khadijah
binti Khuwailid Al-Asadiyah.

๐Ÿ’“Perjalanan ke Syam ditemani oleh Maisarah; lelaki suruhan Khadijah.

๐Ÿ’“Baginda SAW bersama-sama Abu Thalib dan beberapa orang bapak saudaranya yang lain pergi berjumpa Amru bin Asad (bapak saudara Khadijah) untuk meminang Khadijah yang berusia 40 tahun ketika itu.

๐Ÿ’“Mas kawin baginda kepada Khadijah adalah sebanyak 500 dirham.

USIA 35 TAHUN

๐Ÿ’“Banjir besar melanda Makkah dan meruntuhkan dinding Ka’bah.

๐Ÿ’“Pembinaan semula Ka’bah dilakukan oleh pembesar-pembesar dan penduduk
Makkah.

๐Ÿ’“Rasulullah SAW diberi kemuliaan untuk meletakkan ‘Hajarul-Aswad’ ke
tempat asal dan sekaligus meredakan pertelingkahan berhubung perletakan
batu tersebut.

USIA 40 TAHUN

๐Ÿ’“Menerima wahyu di gua Hira’ sebagai pelantikan menjadi Nabi dan Rasul akhir zaman.

USIA 53 TAHUN

๐Ÿ’“Berhijrah ke Madinah Al-Munawwarah dengan ditemani oleh Sayyidina Abu Bakar As-Siddiq.

๐Ÿ’“Sampai ke Madinah pada tanggal 12 Rabiulawal / 24 September 622M.

USIA 63 TAHUN

๐Ÿ’“Kewafatan Rasulullah SAW di Madinah Al-Munawwarah pada hari Isnin, 12 Rabiulawal tahun 11Hijrah / 8 Juni 632 Masehi.

ISTERI-ISTERI RASULULLAH SAW

Picture credit to wikipedia.com

๐Ÿ’š Khadijah Binti Khuwailid.
๐Ÿ’š Saudah Binti Zam’ah.
๐Ÿ’š Aisyah Binti Abu Bakar (anak Sayyidina Abu Bakar).
๐Ÿ’š Hafsah binti ‘Umar (anak Sayyidina ‘Umar bin Al-Khattab).
๐Ÿ’š Ummi Habibah Binti Abu Sufyan.
๐Ÿ’š Hindun Binti Umaiyah (digelar Ummi Salamah).
๐Ÿ’š Zainab Binti Jahsy.
๐Ÿ’š Maimunah Binti Harith.
๐Ÿ’š Safiyah Binti Huyai bin Akhtab.
๐Ÿ’š Zainab Binti Khuzaimah (digelar ‘Ummu Al-Masakin’, Ibu Orang Miskin).

ANAK-ANAK RASULULLAH SAW

1.๐Ÿ’œ Qasim
2.๐Ÿ’œ Abdullah
3.๐Ÿ’œ Ibrahim
4.๐Ÿ’œ Zainab
5.๐Ÿ’œ Ruqaiyah
6.๐Ÿ’œ Ummi Kalthum
7.๐Ÿ’œ Fatimah Al-Zahra’

ANAK TIRI RASULULLAH SAW

๐Ÿ’™ Halah bin Hind bin Habbasy bin Zurarah at-Tamimi (anak kepada Sayyidatina Khadijah bersama Hind bin Habbasy. Ketika berkahwin dengan Rasulullah, Khadijah adalah seorang janda).

SAUDARA SESUSU RASULULLAH SAW

IBU SUSUAN/SAUDARA SUSUAN
1. Thuwaibah โ†’ Hamzah
2. Abu Salamah โ†’ Abdullah bin Abdul Asad

SAUDARA SUSUAN
1. Halimah Al-Saidiyyah โ†’ Abu Sufyan bin Harith bin Abdul Muthallib
2. Abdullah bin Harith bin Abdul ‘ Uzza
3. Syaima ‘ binti Harith bin Abdul ‘ Uzza
4. ‘Aisyah binti Harith bin abdul ‘ Uzza

BAPAK DAN IBU SAUDARA RASULULLAH SAW
( ANAK-ANAK KEPADA ABDUL MUTHTHALIB)

1. Al-Harith
2. Muqawwam
3. Zubair
4. Hamzah *
5. Al-Abbas *
6. Abu Talib
7. Abu Lahab (nama asalnya Abdul Uzza)
8. Abdul Ka’bah
9. Hijl
10. Dhirar
11. Umaimah
12. Al-Bidha (Ummu Hakim)
13. Atiqah ##
14. Arwa ##
15. Umaimah
16. Barrah
17. Safiyah (ibu kepada Zubair Al-Awwam) *

* masuk Islam.
## Ulama berselisih pendapat tentang Islamnya.

Sabda Rasulullah SAW:
“Sesiapa yang menghidupkan sunnahku, maka sesungguhnya dia telah mencintai aku
Dan sesiapa yang mencintai aku niscaya dia bersama-samaku di dalam syurga”
(Riwayat Al-Sajary daripada Anas )

ุงู„ู„ู‡ู… ุตู„ู‰ ูˆุณู„ู… ุนู„ู‰ ุณูŠุฏู†ุง ู…ุญู…ุฏ ูˆุนู„ู‰ ุขู„ู‡ ูˆุงุตุญุงุจู‡ ูˆุณู„ู…

Nabi Muhammad SAW – Manusia agung

KENALI NABI MUHAMMAD S.A.W. SECARA LAHIRIAH

๐Ÿ’“Begitu indahnya sifat fizikal
Baginda, sehinggakan seorang ulama Yahudi yang pada pertama kalinya bertemu muka dengan Baginda lantas melafazkan keislaman dan mengaku akan kebenaran apa yang disampaikan oleh Baginda.

Di antara kata-kata apresiasi para sahabat ialah:

๐Ÿ’ž Aku belum pernah melihat lelaki yang segagah Rasulullah saw..

๐Ÿ’ž Aku melihat cahaya dari lidahnya.

๐Ÿ’ž Seandainya kamu melihat Baginda, seolah-olah kamu melihat matahari
terbit.

๐Ÿ’ž Rasulullah jauh lebih cantik dari sinaran bulan.

๐Ÿ’ž Rasulullah umpama matahari yang bersinar.

๐Ÿ’ž Aku belum pernah melihat lelaki setampan Rasulullah.

๐Ÿ’ž Apabila Rasulullah berasa gembira, wajahnya bercahaya spt bulan purnama.

๐Ÿ’ž Kali pertama memandangnya sudah pasti akan terpesona.

๐Ÿ’ž Wajahnya tidak bulat tetapi lebih cenderung kepada bulat.

๐Ÿ’ž Wajahnya seperti bulan purnama.

๐Ÿ’ž Dahi baginda luas, raut kening tebal, terpisah di tengahnya.

๐Ÿ’ž Urat darah kelihatan di antara dua kening dan nampak semakin jelas semasa marah.

๐Ÿ’ž Mata baginda hitam dengan bulu mata yang panjang.

๐Ÿ’ž Garis-garis merah di bahagian putih mata, luas kelopaknya, kebiruan asli di bahagian sudut.

๐Ÿ’ž Hidungnya agak mancung, bercahaya penuh misteri, kelihatan luas sekali pertama kali melihatnya.

๐Ÿ’ž Mulut baginda sederhana luas dan cantik.

๐Ÿ’ž Giginya kecil dan bercahaya, indah tersusun, renggang di bahagian depan.

๐Ÿ’ž Apabila berkata-kata, cahaya kelihatan memancar dari giginya.

๐Ÿ’žJanggutnya penuh dan tebal menawan.

๐Ÿ’ž Lehernya kecil dan panjang, terbentuk dengan cantik seperti arca.

๐Ÿ’ž Warna lehernya putih seperti perak, sangat indah.

๐Ÿ’ž Kepalanya besar tapi terlalu elok bentuknya.

๐Ÿ’ž Rambutnya sedikit ikal.

๐Ÿ’ž Rambutnya tebal kdg-kdg menyentuh pangkal telinga dan kdg-kdg mencecah
bahu tapi disisir rapi.

๐Ÿ’ž Rambutnya terbelah di tengah.

๐Ÿ’ž Di tubuhnya tidak banyak rambut kecuali satu garisan rambut menganjur
dari dada ke pusat.

๐Ÿ’ž Dadanya bidang dan selaras dgn perut. Luas bidang antara kedua bahunya lebih drpd biasa.

๐Ÿ’ž Seimbang antara kedua bahunya.

๐Ÿ’ž Pergelangan tangannya lebar, lebar tapak tangannya, jarinya juga besar
dan tersusun dgn cantik.

๐Ÿ’ž Tapak tangannya bagaikan sutera yang lembut.

๐Ÿ’ž Perut betisnya tidak lembut tetapi cantik.

๐Ÿ’ž Kakinya berisi, tapak kakinya terlalu licin sehingga tidak melekat air.

๐Ÿ’ž Terlalu sedikit daging di bahagian tumit kakinya.

๐Ÿ’ž Warna kulitnya tidak putih spt kapur atau coklat tapi campuran coklat dan
putih.

๐Ÿ’ž Warna putihnya lebih banyak.

๐Ÿ’ž Warna kulit baginda putih kemerah-merahan.

๐Ÿ’ž Warna kulitnya putih tapi sehat.

๐Ÿ’ž Kulitnya putih lagi bercahaya.

๐Ÿ’ž Binaan badannya sempurna, tulang-temulangnya besar dan kokoh.

๐Ÿ’ž Badannya tidak gemuk.

๐Ÿ’ž Badannya tidak tinggi dan tidak pula rendah, kecil tapi berukuran sederhana lagi gagah.

๐Ÿ’ž Perutnya tidak buncit.

๐Ÿ’ž Badannya cenderung kepada tinggi, semasa berada di kalangan org ramai
baginda kelihatan lebih tinggi drpd mereka.

KESIMPULANNYA :
Nabi Muhammad sa.w adalah manusia agung yang ideal dan sebaik-baik contoh
sepanjang zaman.

Baginda adalah semulia-mulia insan di dunia.

Kirimkan kepada sahabat-sahabat muslim lainnya agar timbul kesadaran untuk mencintai Allah dan RasulNya, seperti Allah dan RasulNya mencintai

wallahu’alam
Semoga bermanfaat

References:

  1. Anonym. Biodata Rasulullaah SAW. Artikel awal tulisan ini saya peroleh dari share di sosial media WhatsApp (WA), grup alumni Unsoed Purwokerto pada tanggal 20 November 2018. Bertepatan dengan peringatan hari lahir Rasulullaah SAW
  2. Ibnu Katsir. 2013. Qoshosul Anbiya, Edisi Terjemah: Kisah Para Nabi. Penerbit Ummul Qura, Jakarta.
  3. Feature image credit to moroccoworldnews.com
Advertisements

Tips Sukses Melewati READING Section IELTS a’la IEDUC Bandung – PART 1

Oleh: Heri Akhmadi, M.A.

Alhamdulilaah akhirnya saya bisa memulai tulisan lanjutan dari tulisan saya sebelumnya tentang “5 Tips Sukses Test IELTS a’la IEDUC Bandung”. Project tulisan yang sudah tertunda 2 tahun lamanya…hehe. Bahan tulisan sudah ada, namun setumpuk kerjaan dan sederet kesibukan masih mengalahkan. InsyaAllah beberapa tulisan ke depan akan saya khususkan untuk tema persiapan mengikuti tes IELTS berdasarkan yang saya peroleh dari IEDUC Bandung. Yah, karena di luar sana ada ribuan atau mungkin jutaan artikel tentang bagaimana sukses reading IELTS test, tp artikel ini khusus “Sukses Reading Section a’la IEDUC” yang dari IEDUC sendiri tidak pernah mempublikasikannya…hehe

Pengantar Sekilas IELTS

Sebelum bicara panjang mengenai bagaimana sukses melewati reading section, terlebih dulu saya berikan gambaran singkat tentang IELTS. Sebagaimanana disebutkan oleh websitenya, IELTS merupakan salah satu alat ukur untuk menilai kemampuan/kecakapan bahasa Inggris seseorang yang akan belajar atau bekerja dimana bahasa komunikasi yang digunakan adalah bahasa Inggris. Ada dua tipe tes IELTS, yaitu:

  1. IELTS Academic
  2. IELTS General Training

Kedua tipe tes IELTS tersebut mempunya 4 komponen tes yaitu: Listening, Reading, Speaking dan Writing test. Untuk test Listening and Speaking pada dua tipe tes SAMA, tapi konten pada Reading dan Writing BERDEDA.

Komponen test dalam IELTS. (Picture credit to excelacademy.com)

Memahami Reading Section

Berikutu ini beberapa hal yang perlu dipahami dari reading section:

  • 40 jumlah pertanyaan
  • WAKTU: 60 menit
  • Setiap jawaban ditulis di answer sheet. No extra time is allowed for transfer. Care should be taken when writing answers on the answer sheet as poor spelling and grammar are penalised.
  • Tiap pertanyaan mempunyai nilai 1

Tipe pertanyaan dalam reading section meliputi:

  • Completing notes, tables, diagrams, sentences, summaries
  • Identifying information,
  • Identifying the writerโ€™s views/claims,
  • List of heading — do by SKIMMING
  • Matching information, matching features, matching sentence endings, sentence completion, summary completion, note completion, table completion, flow-chart completion, diagram label completion and short-answer questions
  • Multiple choice
  • T/F/NG; (True, False, Not Given), Y/N/NG (Yes, Not, Not Given — 100% word given in the passage)

IELTS READING Band Score (credit to youtube.com)

Sebagaimana pernah saya sebutkan sebelumnya, reading is the key of listening, the better you read, the better you listen. Membaca material berbahasa Inggris (apapun jenis bacaannya) adalah kunci dalam meningkatkan kemampuan mendengar materi atau audio dalam bahasa Inggris. Kalau anda bisa membaca dengan baik, maka kemampuan mendengar anda akan menjadi baik.

 

Setidaknya ada 3 aturan dalam reading:

  1. Read WORD Properly
  2. Read NUMBER Properly
  3. SPELLING Properly

Techniques/skill MEMBACA yang perlu dikembangkan:

  1. SKIMMING: read quickly, finding main idea
  2. SCANNING: looking for detail

STRATEGI dalam reading:

  • Underline/circle the instruction ( in IELTS, UNDERSTANDING THE INSTRUCTION IS THE PART OF QUESTION!)
  • Underline the keywords from the question
  • Find the keywords (=synonym) from the questions in the passage.
  • All keywords should be found in the same sentence or at least in the same paragraph
  • Don’t determine the answer yet before all keywords are found
  • Write the answer down directly to the answer sheet (ingat NO EXTRA TIME)
  • Circle and number the sentence/paragraph containing answer
  • Don’t work on one difficult question too long
  • Be careful when writing down the answer with hand writing, spelling and punctuation

TIPS Tambahan:

  • Bacalah MINIMAL 2 (DUA) halaman setiap hari materi atau bacaan berbahasa Inggris (baca apapun, majalah, buku, artikel berita dll) di luar materi kursus.
  • Baca dengan penuh pemahaman (reading comprehension: meaning, pronoun) dan baca dengan baik (reading properly)
  • Tidak perlu tergesa-gesa dalam membaca, pastikan betul cara bacanya.

Demikian bagian pertama dari strategi sukses di reading section. Berikutnya mengenai reading insyaAllah akan saya bahas lebih detail seperti bagaimana strategi menghadapi pertanyaan LIST OF HEADING dll.

Purwokerto, 19 November 2018.

References:

Kisah Nabi Adam AS: Benarkah Adam Manusia Pertama Di Dunia?

Oleh: Heri Akhmadi, M.A.

Tulisan mengenai “Kisah Nabi Adam AS: Benarkah Adam Manusia Pertama Di Dunia?” ini merupakan lanjutan dari artikel saya sebelumnya tentang “Silsilah Lengkap Para Nabi dan Rasul dari Adam AS. sampai Muhammad SAW”. Mengingat artikel tersebut sudah cukup panjang, maka tulisan tentang Nabi Adam AS. ini saya buatkan tersendiri.

Kisah tentang Nabi Adam AS menarik untuk dibahas tidak hanya karena beliau adalah Nabi pertama yang diutus, namun juga dikenal sebagai “bapak moyangnya” manusia. Dalam Al Quran pun Allah kadang menyebut manusia sebagai “Bani Adam” atau keturunan Adam. Namun demikian, benarkah Adam adalah manusia pertama di Bumi ini?. Bagaimana dengan teori yang menyatakan tentang manusia purba dengan segala tahapan perkem

Silsilah Manusia di Dunia (Pict. cretit to http://www.thequranblog.com)

bangannya?

Diskursus tentang hal tersebut pada dasarnya bukan barang baru, bahkan jauh sebelum Charles Darwin mengeluarkan teori evolusinya yang terkenal itu. Para ilmuwan Islam telah membahas tentang gineologi manusia. Bagaimana sebenarnya asal-usul manusia. Sebagaimana ditulis oleh Nasih Nasrullah (2015), beberapa Ilmuwan Islam seperti Abu Makhnaf Luth bin Yahya (157 H) dalam karyanya berjudul Bahr an-Nishab, lalu adaย Amir bin Hafsh (170 H) dengan tulisannya an-Nasab al-Kabir dan Kitab al-Kamil fi an-Nasab besutan Ibnu Thabathaba (4

 

49 H), serta masih banyak lagi karya-karya Ilmuwan Islam terdahulu tentang gineologi manusia.

Dan ternyata memang belum ada kesepakatan diantara para ilmuwan itu mengenai siapa sebenarnya manusia pertama di dunia. Bahkan beberapa sejarawan menganggap bahwa Nabi Adam hanyalah menyandang sebutan “Bapak Manusia” atau Abul Insan, tapi bukanlah muara dari keturunan manusia di dunia (Nasih Nasrullah, 2015). Sejarawan Islam seperti Ibn al-Atsir, at-Thabari, al-Muqrizi, bahkan berpendapat bahwa jutaan tahun sebelum Adam, telah ada eksistensi manusia di muka bumi ini.

Hal ini juga senada dengan yang diungkapkan oleh pakar tafsir Quran Profesor Quraish Shihab. Dalam wawancara pada acara “Shihab dan Shihab” yang dipandu anaknya sendiri Najwa Shihab, beliau mengatakan bahwa di dalam Al Quran memang disebutkan tentang proses penciptaan manusia. Mulai dari dibentuk dengan tanah hingga ditiupkan ruh sehingga akhirnya jadilah Adam.

Ayat Quran Tentang Proses Penciptaan Manusia (Pic. by Ensiklopedia Mu’jizat Al Quran)

Hanya saja beliau menjelaskan bahwa, proses antara diciptakan dari tanah lalu ditiup ruh itu mungkin ada proses lainnya yang tidak disebutkan dalam Al Quran. Quraish Shihab mengibaratkan bahwa proses penciptaan manusia itu seperti susunan huruf abjad dari A sampai Z. Proses pembentukan dari tanah ibarat A dan proses ditiup dengang ruh hingga selesai jadi manusia itu Z. Antara A sampai Z itu tentu ada bahkan banyak huruf lain, yang memungkinkan adanya tahapan lain yang tidak disebutkan oleh Al Quran.

Disitulah ilmu pengetahuan mempunyai kewajiban untuk menjawabnya. Karena Al Quran sudah membuat clue_nya, tinggal manusia membuktikan dengan ilmu. Kita boleh tidak sependapat dengan teori Darwin, tp jawablah dengan ilmu. Buktikan dengan ilmu pengetahuan.

Dari sini memunculkan peluang untuk para ilmuwan muslim untuk membuktikan tentang siapa sebenarnya “bapak manusia” itu sebenarnya. Perlu penelitian lebih lanjut mengenai asal-usul manusia yang didasarkan pada Al Quran dan didukung dengan ilmu pengetahuan. Wallahu a’lam

Yogyakarta, 14 November 2018.

References:

  1. Ibnu Katsir. 2013. Qoshosul Anbiya, Edisi Terjemah: Kisah Para Nabi. Penerbit Ummul Qura, Jakarta.
  2. Quraish Shihab. 2018. Sains dan Teknologi dalam Islam: Lebih Dulu Nabi Adam atau Manusia Purba?. Youtube Shihab & Shihab, accessed from: https://www.youtube.com/watch?v=l0S9r2X0g1g&t=10s. Shihab & Shihab – Sains dan Teknologi dalam Islam: Lebih Dulu Nabi Adam atau Manusia Purba? (Part 1)
  3. Nasih Nasrullah. 2015. Adam Bukan Manusia Pertama?. Republika Online, 27 Maret 2015. Accessed from: https://www.republika.co.id/berita/dunia-islam/fatwa/15/03/27/nltw5g-adam-bukan-manusia-pertama
  4. Maqdis. Proses Penciptaan Nabi Adam. Accessed by: http://mukjizat-alquran-hadist.blogspot.com/2013/04/proses-penciptaan-adam-ensiklopedia-mukjizat-alquran-hadis.html
  5. Pict. credit to http://www.islamijankari.com, http://www.google.com

Memahami dan Mengurus Visa Studi dan Visa Kunjungan ke Thailand

Oleh: Heri Akhmadi, M.A.

Visa ibarat tiket untuk bisa masuk dalam suatu pertunjukan. Oleh karena itu, visa merupakan dokumen yang sangat penting bagi yang akan masuk ke suatu negara, apapun alasannya. Terlebih untuk keperluan studi lanjut yang jelas tidak sekedar sehari-dua hari kunjungan. Oleh karena itu, memahami apa saja visa kunjungan ke Thailand dan bagaimana mengurusnya merupakan hal yang penting bagi yang akan berkunjung ke sana. Bahkan bagi yang hanya akan berkunjung sekedar wisata satu atau dua hari saja.

Ya, meski Thailand, sebagai sesama negara ASEAN telah menerapkan kebijakan “bebas visa” 30 hari kunjungan bagi seluruh pemegang paspor Indonesia. Namun perlu juga anda paham seperti apa itu visa, termasuk “free visa” kunjungan sekalipun. Paling tidak anda tahu medan sebelum berperang…koq se_ngeri itu ya…maklum pengalaman tak terlupakan saya pertama ke Thailand hampir saja dideportasi…kaya TKI ilegal saja ya…hehehe

Saya sendiri selama 2 tahun lebih hidup di Thailand pernah pengalaman menggunakan berbagai tipe visa. Mulai dari free visa 30 (ini yang pertama dan hampir di deportasi), Non-Ivisa keluarga O, dan visa studi ED), pernah juga ke sana setelahnya (menggunakan visa kunjungan/turis).

Pertama, sekedar mengingatkan bahwa visa adalah izin yang diberikan oleh suatu negara (dalah hal ini imigrasi) terhadap orang asing untuk masuk, tinggal dan melakukan/tidak melakukan sesuatu serta pergi/meninggalkan negara tersebut (Wikipedia, 2018). Selanjutnya mengenai jenis-jenisnya, untuk visa ke Thailand ada beberapa jenis visa:

  1. Visa Turis/Visa 30 hari FREE (termasuk visa on arrival)
  2. Visa Studi
  3. Visa Bisnis/Kerja
  4. Visa Pernikahan (marriage visa)
  5. Visa Pensiunan (retirement visa)
  6. Visa Permanent Resident

VISA TURIS: BEBAS Visa Kunjungan 30 hari

Pertama yang perlu dipahami dan semoga juga sudah diketahui, bahwa Thailand sebagai sesama negara ASEAN telah memberlakukan perjanjian bebas visa kunjungan (turis/wisata) bagi sesama negara anggota ASEAN termasuk Indonesia selama 30 hari. Jadi, seperti berkunjung ke Malaysia atau Singapura, jika anda sebagai WNI pemegang paspor Indonesia dan bertujuan ke Thailand untuk “berkunjung” atau wisata untuk maksimal 30 hari maka tidak perlu mengurus atau mengajukan visa ke Kedutaan/Konsulat Thailand di Indonesia.

Visa Pertama Ke Thailand

Anda cukup menyiapkan tiket pulang-pergi saja lalu bawa paspor (dengan sisa masa berlaku min. 6 bulan) dan berangkat ke Thailand, insyaAllah diterima masuk ke sana. Saya garis bawahi mengenai tiket pergi-pulang karena ini yang menjadi syarat utama visa ini diberikan.ย  Visa ini kadang dinamakan dengan Visa on Arrival. Karena visanya didapatkan saat anda tiba di bandara dan diperiksa oleh imigrasi Thailand di bandara atau perbatasan masuk ke Thailand.

Wujud visanya hanya sebuah stempel petugas imigrasi di bandara tempat anda mendarat dan masuk ke Thailand atau dengan sebutan lain, visa on arrival (lihat gambar disamping). Jadi untuk visa ini anda tidak perlu mengurus apa-apa, hanya sekali lagi siapkan paspor dan tiket pulang pergi. Plus data dimana anda akan tinggal. Karena ini diperlukan untuk menulis di Departure Card yang anda terima dari pramugari pesawat sebelum anda mendarat dan diserahkan ke petugas imigrasi.

Departure card ini penting dan jangan sampai hilang selama anda di Thailand, baik untuk kunjungan sebentar maupun lama. Kalau sampai hilang maka akan lama urusannya. Alhamdulillaah saya belum pernah…hehe.

Meski visa ini visa free, dan tidak perlu aplikasi pengajuan visa sebagaimana saya jelaskan di atas. Namun terkadang pihak imigrasi mengadakan “random checking”, dan biasanya ditanyakan maksud kunjungan, tinggal dimana dan punya uang berapa. Saya punya pengalaman “tak terlupakan” mengenai hal ini saat pertama kali ke Thailand, dan hampir saja dideportasi…haha. Ceritanya panjang, lain waktu insyaAllah saya ceritakan.

Visa kunjungan 30 hari ini, basically untuk tujuan kunjungan wisata. Oleh karena itu, kalau anda ditanya petugas imigrasi alasan kunjungan ke Thailand, jawaban paling aman adalah mau piknik atau traveling (tips). Pertama, karena visa ini memang tujuan utamanya untuk itu. Kedua, tidak perlu pertanyaan lain kalau anda sudah jawab ini. Ketiga, karena ini traveling kan mendatangkan visa untuk mereka jadi pasti mereka senang dan akan menyambut dengan gembira. Terlebih Thailand merupakan salah satu tourist destination dunia.

Bagaimana jika punya tujuan lainnya misal kunjungan kampus, magang 30 hari dll, apakah bisa menggunakan visa ini?. Menurut pengalaman saya bisa. Saya pernah mengantar magang mahasiswa saya selama 28 hari di Khon Kaen University juga pakai visa jenis ini dan Alhamdulillaah aman sampai pulang kembali. Tapi untuk amannya anda sebaiknya punya surat pengantar baik dari Indonesia maupun dari tempat magang anda di Thailand. Namun jangan sekali-kali menggunakan visa ini untuk bekerja, karena kalau ketahuan makan akan didenda dan dideportasi plus dibanned untuk masuk ke Thailand selama beberapa tahun. Karena untuk visa kerja ada sendiri (Visa B, bisnis).

Visa ini hanya berlaku 30 hari. Bagaimana jika ingin piknik atau magang misalnya lebih dari 30 hari?. Cara paling mudah adalah anda ke perbatasan terdekat (Laos misalnya bagi yang tinggal di Bangkok, atau ke Malaysia bagi yang di Thailand selatan) lalu keluar dari Thailand dan masuk lagi seperti biasa. Ini juga yang banyak dimanfaatkan para keluarga (bukan keluarga inti, kalau keluarga inti bisa pakai visa keluarga/visa O) dan juga pekerja ilegal di Thailand.

Selain dengan cara itu, anda bisa juga mengajukan visa turis selama 60 hari dengan masa waktu entry 3 bulan. Artinya anda punya izin tinggal di Thailand selama 60 hari dan bisa bolak-balik selama beberapa kali (tergantung single/multiple entry visa) ke Thailand. Hanya saja visa turis 60 hari ini tidak free alias berbayar dan ada beberapa persyaratan antara lain:

  1. Punya deposit bank minimal Rp. 8 juta (USD 700) atau Rp. 16 juta (USD 1400) per keluarga untuk single entry dan sejumlah Rp. 80 juta (USD 8000) untuk multiple entry
  2. Letter of employment
  3. Booking Hotel
  4. Application fee Rp. 560.000 (single entry) atau Rp. 2.800.000 (multiple entry)
  5. dll syarat lainnya. Lihat detail di website Kedutaan Thailand di Jakarta.

Dengan seabreg persyaratan dan biaya itulah mengapa bagi yang bermaksud kunjungan lebih dari 30 hari banyak yang menggunakan cara mudah dan murah dengan ke perbatasan terdekat. Keluar lalu masuk lagi dengan free. Untuk yang seperti ini bahkan di Bangkok ada penyedia jasanya, semacam travel agent ke Laos selama 1 hari, nginap disana (biar dianggap kunjungan wisata beneran…hehe), lalu balik lagi dengan visa free.

Visa Studi, Non-Immigrant Visa “ED”

Bagi yang akan melanjutkan studi atau kuliah ke Thailand, baik untuk short course (6 bulan misalnya) atau full time student (lebih dari 1 tahun) tentu tidak memungkinkan menggunakan visa turist. Pertama jelas tidak boleh, kedua jelas repot dan banyak biaya. Untuk itu umumnya menggunakan visa belajar atau dikenal dengan “Non-Immigrant Visa ED”.

Contoh Visa Belajar Saya (Non-immigrant Visa ED)

[Baca: NEW RELEASEโ€ฆChulalongkorn University Scholarship 2019, Beasiswa dari Chula untuk Warga ASEAN dan Non-ASEAN]

Visa ini bisa diurus dan Kedutaan/Perwakilan Thailand (konsulat) di Indonesia (Jakarta, Medan, Makassar, Denpasar) dengan memenuhi beberapa persyaratan dan membayar biaya aplikasi visa. Diantara persyaratannya sebagaimana disebutkan oleh website Kedutaan Thailand di Jakarta antara lain:

1. Visa Application form(s) and photograph(s):ย Completed and signedย Visa Application form and 2 recent photograph(s) (size 3.5×4.5 cm). Non-Indonesian applicants may be required to submit more than one set of application form. (See: Additional Requirements for Non-Indonesian Applicants)

2. Passport (valid for no less than 6 months)

3. Original acceptance letter from the school, training institution or company in Thailand. The letter must be typed in the school/companyโ€™s letter head signed by authorized person and a copy of School license or business registration (Copies of documents must be signed by authorized person and an affixed seal)

Important Notes: For informal courses e.g. Thai language and cultural training courses, applicants must provide documents which demonstrate that the course meets the minimum requirement as follows:

– If the course is less than 5 months, the period of study must be at least 4 days per week, 2 hours per day.

– If the course is longer than 5 months, the period of study must be at least 5 days / week, 5 hours per day.

4. Additional document in case of internship/exchange in Thailand: Letter of certification from the University in which the applicant is currently enrolled, providing information on the student status, purpose and period of the internship in Thailand

5. Additional document for applicants who will study at secondary education institution or below: Letter of Approval from the Office of the Basic Education Commission or its district offices e.g. the Primary/Secondary Educational Service Area Office or the Bureau of Educational Development for Special Administration Zone in the South

6.ย  Police Record issued by the Police in Indonesia or the country of residence (the Police Record must be in English and issued within one month): for applicants enrolled in university
or higher education institution and informal courses

7. Application fee (Cash only in Indonesian Rupiah โ€“ Non-refundable): IDR 1,120,000

Setelah semua persyaratan dipenuhi selanjutnya tinggal datang ke ke Kedutaan/Perwakilan Thailand di Indonesia dan mengajukan permohonan visa. Biasanya satu pekan selesai.

Visa studi ini saat pertama kali hanya berlaku 90 hari. Selanjutnya setelah anda di Thailand sebelum habis batas waktu 90 hari maka anda harus mengajukan visa baru, dengan masa waktu 1 tahun. Namun demikian, meski berlaku satu tahun anda tetap harus wajid lapor setiap 90 hari (90 days report). Jadi setiap 90 hari anda meski ke imigrasi di Bangkok untuk lapor, kalau tidak anda didenda minimal 2000 baht (sekitar 800 ribuan, dg kurs 1 baht Rp. 400) meski telat 1 hari.

Visa Keluarga, Non-Immigrant Visa “O”

Apabila anda kuliah/kerja di Thailand tetapi ingin membawa keluarga untuk waktu yang lama, maka anggota keluarga harus mengajukan visa keluarga atau dikenal dengan Non-Immigrant Visa “O”. Anggota keluarga yang boleh mengajukan jenis visa ini hanyalah anggota keluarga inti: Suami/istri, anak dan orang tua yang dibuktikan dengan kartu keluarga.

Saya sendiri pernah sekali mengajukan visa ini, dulu sewaktu menemani istri saya sebelum saya sendiri diterima kuliah di Chula dan selanjutnya mengajukan visa ED.

Visa Keluarga, Non-Immigrant Visa “O”

Secara detail persyaratannya adalah:

Full-time student under 20 years old: The studentโ€™s parents must show proofs of family relationship and a letter of certification from the educational institution in Thailand.

Full-time student above 20 years old: The studentโ€™s spouse and children must show proofs of family relationship and a letter of certification from the educational institution in Thailand. Civil partnership certificate is not accepted.

– Not applicable for students who take informal courses e.g. Thai language or cultural training courses.

– Dependents are prohibited to work in Thailand.

Demikian sekilas tentang visa studi dan kunjungan ke Thailand. Untuk jenis visa lainnya, saya belum punya pengalaman. Silakan bisa dipelajari di website Kedutaan/Perwakilan Thailand di Indonesia.

Salam hangat, semoga bermanfaat.

 

References:

Royal Thai Embassy, Jakarta. 2018. Important information on visa application. Accessed from: http://www.thaiembassy.org/jakarta/en/services/64465-Visa.html

– ThaiEmbassy.com. 2018. Types of Thai Visa. Accessed from: http://www.thaiembassy.com/thailand/thailand-visa-types.php

– Wikipedia. 2018. Travel Visa. Accessed from: https://en.wikipedia.org/wiki/Travel_visa